Minggu, 08 Desember 2013

NILAI MATEMATIKA SEMESTER GANJIL

AssWrWb
Salam sayang buat semua siswaku semoga kalian sukses selalu, bagi kalian yang akan memperbaiki nilai, agar melengkapi tugas atau tes sesuai tanggal yang tertera, lihatlah hasil pekerjaan teman yang sudah lengkap. selamat bekerja, tetap semangat...
WasWrWb

NILAI MATEMATIKA SEMESTR GANJIL

Selengkapnya...

Sabtu, 12 Oktober 2013

Kamis, 18 Juli 2013

PENDIDIKAN KARAKTER YANG SUKSES

Turki, Time, dan Mesir

Sikap Perdana Menteri (PM) Turki Reccep Tayyi Erdogan sudah sangat tegas: pemerintahnya menolak keras penggulingan Presiden Muhammad Mursi oleh militer. Turki tetap mengakui Mursi sebagai presiden sah Mesir dan mendesak militer mengembalikan kekuasaan pentolan Ikhwanul Muslimin itu pada posisinya.

Mursi, kata Erdogan, terpilih secara demokratis pada pemilihan yang diikuti mayoritas rakyat Mesir. Jika ada pihak-pihak yang menginginkan kekuasaan Mursi, Turki meminta mereka bersabar dan bertarung saja pada pemilihan berikutnya. Presiden yang terpilih paling demokratis yang mempresentasikan suara mayoritas ini tidak bisa digulingkan oleh kerumunan orang yang dibekingi militer. Sikap tegas Turki sudah terlihat sejak dua pekan lalu. Dubes Turki di Mesir secara terang-terangan menyebut kudeta atas penggulingan Mursi. Mesir marah, tapi Turki tidak bersedia minta maaf atas sebutan itu. Erdogan semakin menegaskan sikap Turki yang menentang jatuhnya Mursi. 

Dua hari setelah kritik pedas Turki, majalah Time menyebut demonstran pendukung Mursi sebagai yang terbaik. Time menggambarkan betapa hebatnya 7 juta demonstran berkumpul, melakukan aksi, berorasi, mengerjakan berbagai kegiatan, tetapi tidak menyebabkan friksi dan kekerasan. Time menilai demo damai ini sungguh luar biasa karena para demonstran tetap berjalan pada treknya meski ada upaya provokasi dari aparat. Provokasi itu mulai dari adanya penyerangan, intimidasi, pembunuhan, dan penembakan massal kepada para demonstran. Atas dasar ini, majalah paling berpengaruh di dunia itu yang sejak awal menulis sinis atas kudeta Mursi menyebut para demonstran itu sebagai yang terbaik--sesuatu yang mustahil terjadi di negara-negara Barat, seperti Amerika Serikat, Inggris, maupun Prancis. 

 Turki dan Time menunjukkan kepada dunia bahwa ada yang salah di Mesir. Militer yang selama berpuluh-puluh tahun menjadi penguasa tanpa batas merasa terpinggirkan dengan kehadiran Mursi. Sejumlah wewenang militer dicabut oleh Mursi, yang menimbulkan reaksi keras. Jika dibiarkan, Mursi semakin lama akan terus menggerogoti wewenang militer. Kudeta menjadi jalan terbaik karena tak ada kamus demokrasi bagi militer Mesir. 

 Pertama, kita sepakat dengan Erdogan bahwa demokrasi harus dihormati. Kita jangan bertindak mendua seperti yang ditunjukkan Amerika yang ke mana-mana mengusung demokrasi, tetapi menistakan demokrasi di Mesir. Demokrasi menjadi jalan terbaik di sebuah negara transisi seperti Mesir. 

Kedua, jika ada keinginan dari oposisi atau segelintir rakyat Mesir yang ingin menggulingkan pemerintahan Mursi, bisa dilakukan melalui mekanisme demokrasi: pemilihan umum. Jika memang menawarkan program unggulan yang diterima rakyat, besar kemungkinan partai itu memenangi pemilu. 

Ketiga, semua pihak harus menghormati proses demokrasi di Mesir. Caranya, dengan mengembalikan kekuasaan Mursi dan membiarkan dia bekerja hingga mandatnya selesai. Jika kinerja Mursi dianggap tidak bagus, ia bisa tidak terpilih lagi pada pemilu berikutnya. 

 Keempat, Indonesia sebagai salah satu negara yang dibangun dari fondasi demokrasi setelah Orde Baru tumbang, semestinya mengingatkan militer Mesir. Indonesia punya pengaruh dan harus memanfaatkan pengaruh itu untuk berdiri tegaknya demokrasi. Kita tidak ingin kesewenang-wenangan militer Mesir mengudeta pemerintah sah dengan beralas kerumunan massa menjadi sesuatu yang dihalalkan. Kita mengutuk gaya militer yang ingin terus berkuasa dengan menembaki rakyatnya hingga mati. Atas nama demokrasi, Mursi tetap presiden sah Mesir. 
 *Tajuk harian REPUBLIKA (17/7/2013) 
Sumber: http://www.pkspiyungan.org/2013/07/turki-time-dan-mesir.html Selengkapnya...

Rabu, 12 Juni 2013

INFO NILAI UKK, RAPORT, DAN TUGAS AKHIR

Ass. Wr. Wb
Siswaku sayang..., nilai raport semester genap ada di sebelah kiri tulisan ini, jika kamu dapati nilaimu belum KKM atau sudah KKM tapi belum memuaskan, maka sebaiknya diperbaiki dan temui saya di kantor.
Sebelum bertemu saya, yang harus kamu lakukan adalah:
1. Istighfar 100x setelah Sholat,
2. Beri sanksi dirimu dengan berinfaq untuk masjid sekolah
    (sekemampuanmu), temui bu Susriyah agar dapat tanda bukti.. :)
3. Bertobatlah agar kamu termasuk orang yang bersyukur...

 semoga sukses selalu...

Was. Wr. Wb.


Selengkapnya...

Sabtu, 25 Mei 2013

ALKITAB

ALKITAB itu tdk ad kraguan padanya (bnr2 firman TUHAN, sejln dgn IPTEK, sasuai dgn nilai2 kemanusian n fenomena 'alam yg trjdi -insaniah 'alamiah-) ptunjuk bg manusia.

Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang ALKITAB yang kami wahyukan kepada hamba kami (Muhammad), buatlah satu surat (saja) yang semisal ALKITAB itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain ALLAH, jika kamu orang-orang yang benar.

Maka jika kamu tidak dapat membuat(nya) - dan pasti kamu tidak akan dapat membuat(nya), peliharalah dirimu dari neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang disediakan bagi orang-orang yg mengingkarinya.
Selengkapnya...

Kamis, 23 Mei 2013

PENDIDIKAN BERKARAKTER

Pendidikan islami (tarbiyah Islamiyah) adalah satu-satunya cara terbaik dalam membentuk individu berkepribadian (berkarakter), masyarakat yang ideal dan peradaban kemanusiaan yang tinggi. 

Individu yang berkepribadian dimaksud adalah pribadi yang mempunyai minimal 10 karakteristik yaitu: 1. Salimul aqidah (Ideologinya Islam, ISLAMISME), 2. Shohihul ibadah (Aktivitasnya benar, amal sholeh), 3. Matinul khulqi (Akhlaqnya solid), 4. Mutsaquful fikri (Fikirannya intelek), 5. Qowiyul jismi (Pisiknya kuat), 6. mujahadatun linafsi (Jiwanya bersungguh-sungguh), 7. Harisun ‘alal waktihi (Waktunya efektif), 8. Munazhomun fi syuunihi (Pekerjaannya tertata), 9. Qodirun ‘alal kasbi (Punya penghasilan, mandiri), dan 10. Nafiu’n lighoirihi (Bermanfaat untuk orang lain)

Mari kita ikuti TARBIYAH ISLAMIYAH, salah satunya ikut mentoring di sekolah (kajian pekanan ROHIS/ RISMA) agar kita mengenal perangkat-perangkat tarbiyah yang lain...



Selengkapnya...

Minggu, 07 April 2013


Demi matahari dan sinarnya di pagi hari
Demi bulan apabila ia mengiringi
Demi siang hari bila menampakkan dirinya
Demi malam apabila ia menutupi

Demi langit beserta seluruh binaannya
Demi bumi serta yang ada di hamparannya
Demi jiwa dan seluruh penyempurnaannya

Allah, Subhanallah … Allah, Subhanallah
Allah, Subhanallah … Allah, Subahanallah

Allah mengilhamkan sukma kefasikan dan ketaqwaan
Beruntung bagi yang mensucikan-Nya
Merugi bagi yang mengotori-Nya ... Subhanallah

Cipt. : M. Lukman Nunasyim (Maroji : QS Asy-Syamsy)
Music Arr. : Ari Wibowo
Vocal Director : Erwin Yahya/Ikhsan Nur Ramadhan
Selengkapnya...

Rabu, 13 Februari 2013

VALENTINE’S DAY


Dialah SANTO VALENTINE (Valentino) Seorang PENDETA
Yang dihukum mati oleh algojo Claudes II Ghoticus, karena ia berani menikahkan sepasang pemuda yang sedang kasmaran dengan diam-diam.
Padahal saat itu para pemuda singel dilarang menikah selama menjadi prajurit.
Tepat tanggal 14 Februari 264 M di Kota Cilapime Gaul di jalan Flamina
melayanglah nyawa Santo Valentine.
Sebagai penghormatan, Paus St. Julius membuatkan bangunan kehormatan untuknya.


PAUS GALESIAM I adalah orang pertama yang mencetuskan peringatan 
VALENTINE’S  DAY  tahun 496 M.
Peringatan tersebut diilhami oleh kebudayaan nenek moyang orang Romawi, yaitu pemujaan terhadap DEWA HEPERCUS (Dewa kesuburan  padang rumput dan ternak) dan DEWA FAUNUS (Dewa Alam Semesta) yang jatuh pada tanggal
15 Februari hingga abad ke 4M.
Pemujaan tersebut dirayakan dengan penyembelihan hewan dan anjing. Para Pemuda yang mengikuti Upacara Sakral tersebut mengoleskan keningnya dengan darah sembelihan tadi, dan mereka membuat cambuk dari kulit kambing untuk 
Mencambuki wanita yang dijumpai saat mengelilingi bukit Falatine.


Pada masa Kaisar CONSTANTINE (280-337M) upacara tersebut dirubah 
dengan memberi kesempatan kepada Gadis-gadis untuk menyampaikan pesan mereka di sebuah jambangan besar, lalu diambil oleh para pemuda yang selanjutnya mereka berpasangan dan berdansa semalaman suntuk dengan diakhiri 
 Perzinahan –naudzubillahi minzalik !!-
Pada tahun 496M, upacara ini ditetapkan kemudian menjadi upacara perayaan 
VALENTINE’S  DAY  
yang dikenal sekarang ini, dan tanggal peringatannyapun diubah dari tanggal 
15 Februari menjadi 14 Februari bertepatan dengan hari  
digantungnya SANTO VALENTINE.


Pesan RISMANETAS (Remaja Islam SMAN 6 TANGERANG SELATAN) :

Setelah kamu-kamu tahu asal usul Valentine’s Day, alangkah bodohnya bila 
Seorang yang berpredikat Muslim ikut-ikutan pada 
perilaku budaya jahili  kaum kafir dan Musyrik Tersebut.

Firman Allah SWT:
”Katakanlah (hai Muhammad), jika kamu benar-benar mancintai Allah, 
maka ikutilah aku (Muhammad),niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.
Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
Katakanlah, taatilah Allah dan RosulNya, jika kamu berpaling,
Maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang kafir”. 
(QS 3/Ali Imron: 31-32)


Selengkapnya...

Rabu, 23 Januari 2013

Isi Lengkap PP Tembakau

Jakarta - Setelah sempat menjadi pro kontra, akhirnya Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengesahkan Peraturan Pemerintah Nomor 109 tahun 2012 tentang pengamanan bahan yang mengandung zat adiktif berupa produk tembakau bagi kesehatan.

Aturan ini diteken SBY pada 24 Desember 2012 lalu. Namun baru dilansir pemerintah melalui situs Sekretariat Negara (Setneg) pekan ini.

Sekadar informasi, PP tersebut adalah kepanjangan tangan UU Nomor 36/2009 tentang Kesehatan, khususnya pasal 116 yang menekankan pentingnya peraturan pemerintah tentang pengamanan bahan yang mengandung zat adiktif berupa produk tembakau bagi kesehatan.

Berikut isi lengkap PP tersebut:

BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1

Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan:
1. Zat Adiktif adalah bahan yang menyebabkan adiksi atau ketergantungan yang membahayakan kesehatan dengan ditandai perubahan perilaku, kognitif, dan fenomena fisiologis, keinginan kuat untuk mengonsumsi dalam mengendalikan bahan tersebut, kesulitan penggunaannya, memberi prioritas pada penggunaan bahan tersebut daripada kegiatan lain, meningkatnya toleransi dan dapat menyebabkan keadaan gejala putus zat.

2. Produk Tembakau adalah suatu produk yang secara keseluruhan atau sebagian terbuat dari daun tembakau sebagai bahan bakunya yang diolah untuk digunakan dengan cara dibakar, dihisap, dan
dihirup atau dikunyah.

3. Rokok adalah salah satu Produk Tembakau yang dimaksudkan untuk dibakar dan dihisap dan/atau dihirup asapnya, termasuk rokok kretek, rokok putih, cerutu atau bentuk lainnya yang dihasilkan dari tanaman nicotiana tabacum, nicotiana rustica, dan spesies lainnya atau sintetisnya yang asapnya mengandung nikotin dan tar, dengan atau tanpa bahan tambahan.

4. Nikotin adalah zat, atau bahan senyawa pyrrolidine yang terdapat dalam nicotiana tabacum, nicotiana rustica dan spesies lainnya atau sintetisnya yang bersifat adiktif dapat mengakibatkan ketergantungan.

5. Tar adalah kondensat asap yang merupakan total residu dihasilkan dikurangi saat Nikotin Rokok dan dibakar setelah yang bersifat air, karsinogenik.

6. Iklan Niaga Produk Tembakau yang selanjutnya disebut Iklan Produk Tembakau, adalah iklan komersial dengan tujuan memperkenalkan dan/atau memasyarakatkan barang kepada khalayak sasaran untuk mempengaruhi konsumen agar menggunakan Produk Tembakau yang ditawarkan.

7. Promosi Produk Tembakau adalah kegiatan pengenalan atau penyebarluasan informasi suatu Produk Tembakau untuk menarik minat beli konsumen terhadap Produk Tembakau yang akan dan sedang diperdagangkan.

8. Sponsor Produk Tembakau adalah segala bentuk kontribusi langsung atau tidak langsung, dalam bentuk dana atau lainnya, dalam berbagai kegiatan yang dilakukan oleh lembaga atau perorangan dengan tujuan mempengaruhi Produk Tembakau Promosi penggunaan atau melalui Produk Tembakau.

9. Label adalah setiap keterangan mengenai Produk Tembakau yang berbentuk kombinasi keduanya, atau gambar, bentuk tulisan, lain yang disertakan pada Produk Tembakau, dimasukkan ke dalam, ditempatkan pada, atau merupakan bagian Kemasan Produk Tembakau.

10. Kemasan adalah bahan yang digunakan untuk mewadahi dan/atau membungkus Produk Tembakau baik yang bersentuhan langsung dengan Produk Tembakau maupun tidak.

11. Kawasan Tanpa Rokok adalah ruangan atau area yang dinyatakan dilarang untuk kegiatan merokok atau kegiatan memproduksi, menjual, mengiklankan, dan/atau mempromosikan Produk Tembakau.

12. Setiap Orang adalah orang perseorangan atau badan, baik yang berbentuk badan hukum maupun tidak berbadan hukum.

13. Pemerintah Pusat yang selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik yang memegang kekuasaan Indonesia Pemerintah Negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

14. Pemerintah Daerah adalah gubernur, bupati, atau walikota dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.

15. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang kesehatan.

16. Kepala Badan adalah kepala badan yang tugas dan tanggung jawabnya di bidang pengawasan obat dan makanan.

Pasal 2
(1) Penyelenggaraan pengamanan penggunaan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan diarahkan agar tidak mengganggu perseorangan, dan membahayakan keluarga, kesehatan
masyarakat, dan lingkungan.
(2) Penyelenggaraan pengamanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan untuk:

a. melindungi kesehatan perseorangan, keluarga, masyarakat, dan lingkungan dari bahaya bahan yang mengandung karsinogen dan Zat Adiktif dalam Produk menyebabkan Tembakau penyakit, yang dapat kematian, dan produktif, anak, menurunkan kualitas hidup;
b. melindungi penduduk usia remaja, dan perempuan hamil dari dorongan lingkungan dan pengaruh iklan dan promosi untuk inisiasi penggunaan dan ketergantungan terhadap bahan yang mengandung Zat Adiktif
berupa Produk Tembakau;
c. meningkatkan masyarakat kesadaran terhadap dan bahaya kewaspadaan merokok dan manfaat hidup tanpa merokok; dan
d. melindungi kesehatan masyarakat dari asap Rokok orang lain.

Pasal 3
Peraturan Pemerintah ini mengatur mengenai:
a. Produk Tembakau;
b. tanggung jawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah;
c. penyelenggaraan;
d. peran serta masyarakat; dan
e. pembinaan dan pengawasan.

BAB II
PRODUK TEMBAKAU

Pasal 4
Produk Tembakau yang diatur dalam Peraturan Pemerintah ini meliputi Rokok dan Produk Tembakau lainnya yang penggunaannya terutama dengan cara dibakar dan dihisap dan/atau dihirup asapnya, yang mengandung Zat Adiktif dan bahan lainnya yang berbahaya bagi kesehatan.

Pasal 5
(1) Selain Produk Tembakau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4, Produk Tembakau yang mengandung nicotiana tabacum, nicotiana rustica, dan spesies lainnya dan/atau hasil olahannya termasuk pembuatan sintetis yang jenis dan sifatnya sama atau serupa dengan yang dihasilkan oleh nicotiana
spesies dan penggunaannya dengan cara dibakar dan dihisap dan/atau dihirup asapnya termasuk dalam ketentuan Peraturan Pemerintah ini.

(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai Produk Tembakau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Menteri.

BAB III
TANGGUNG JAWAB PEMERINTAH DAN PEMERINTAH DAERAH

Pasal 6
(1) Pemerintah dan kewenangannya Pemerintah bertanggung menyelenggarakan, membina, Daerah sesuai jawab mengatur, dan mengawasi pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan.
(2) Pemerintah dan Pemerintah Daerah bertanggung jawab atas ketersediaan akses terhadap informasi dan edukasi atas pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan.

Pasal 7
(1) Pemerintah dan kegiatan Pemerintah Daerah penelitian dan mendorong pengembangan dalam rangka pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan.
(2) Pemerintah dan Pemerintah Daerah mendorong pelaksanaan diversifikasi Produk Tembakau.

BAB IV
PENYELENGGARAAN
Bagian Kesatu
Umum

Pasal 8
Penyelenggaraan pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan meliputi:
a. produksi dan impor;
b. peredaran;
c. perlindungan khusus bagi anak dan perempuan hamil; dan
d. Kawasan Tanpa Rokok.

Bagian Kedua
Produksi dan Impor
Pasal 9
Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau wajib memiliki izin sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 10
(1) Setiap orang yang memproduksi Produk Tembakau berupa Rokok harus melakukan pengujian kandungan kadar Nikotin dan Tar per batang untuk setiap varian yang diproduksi.
(2) Ketentuan mengenai pengujian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku terhadap Rokok klobot, Rokok klembak menyan, cerutu, dan tembakau iris.
(3) Pengecualian sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak berlaku apabila perkembangan teknologi telah mampu melakukan pengujian kandungan kadar Nikotin dan Tar terhadap Rokok klobot, Rokok klembak menyan, cerutu, dan tembakau iris.

Pasal 11
(1) Pengujian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 dilakukan di laboratorium yang sudah terakreditasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
(2) Hasil pengujian kandungan kadar Nikotin dan Tar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaporkan kepada Kepala Badan.

Pasal 12
(1) Setiap orang yang memproduksi Produk Tembakau dilarang menggunakan bahan tambahan kecuali telah dapat dibuktikan secara ilmiah bahan tambahan tersebut tidak berbahaya bagi kesehatan.
(2) Bahan tambahan yang dapat digunakan pada produksi Produk Tembakau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Menteri.
(3) Setiap orang yang memproduksi Produk Tembakau yang menggunakan bahan tambahan yang berbahaya bagi kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikenakan sanksi administratif oleh Menteri
berupa penarikan produk atas biaya produsen.

Pasal 13
(1) Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau berupa Rokok putih mesin dilarang mengemas kurang dari 20 (dua puluh) batang dalam setiap Kemasan.
(2) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku bagi Produk Tembakau selain Rokok
putih mesin.
(3) Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau berupa Rokok putih mesin dengan Kemasan kurang dari 20 (dua puluh) batang dalam dimaksud setiap pada ayat Kemasan (1) sebagaimana dikenakan sanksi administratif sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 14
(1) Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau ke wilayah Indonesia wajib mencantumkan peringatan kesehatan.
(2) Peringatan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berbentuk gambar dan tulisan yang harus mempunyai satu makna.
(3) Peringatan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tercetak menjadi satu dengan Kemasan Produk Tembakau.

Pasal 15
(1) Setiap 1 (satu) varian Produk Tembakau wajib dicantumkan gambar dan tulisan peringatan kesehatan yang terdiri atas 5 (lima) jenis yang berbeda, dengan porsi masing-masing 20% (dua puluh persen) dari jumlah setiap varian Produk Tembakaunya.
(2) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), tidak berlaku nonPengusaha bagi industri Kena Pajak Produk yang Tembakau total jumlah produksinya tidak lebih dari 24.000.000 (dua puluh empat juta) batang per tahun.
(3) Industri Produk Tembakau sebagaimana dimaksud pada ayat (2) wajib mencantumkan paling sedikit 2 (dua) jenis gambar dan tulisan peringatan kesehatan yang ditetapkan dalam Peraturan Menteri.

Pasal 16
Ketentuan lebih lanjut mengenai gambar dan tulisan peringatan kesehatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 dan Pasal 15 diatur dengan Peraturan Menteri setelah berkoordinasi menyelenggarakan urusan dengan menteri pemerintahan di yang bidang keuangan.

Pasal 17
(1) Gambar dan peringatan dimaksud sebagaimana tulisan kesehatan dalam Pasal 15 dicantumkan pada setiap Kemasan terkecil dan Kemasan lebih besar Produk Tembakau.
(2) Setiap Kemasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencantumkan 1 (satu) jenis gambar dan tulisan peringatan kesehatan.
(3) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku bagi Rokok klobot, Rokok klembak menyan, dan cerutu Kemasan batangan.
(4) Pencantuman dimaksud gambar pada ayat tulisan (1) sebagaimana harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. dicantumkan pada bagian atas Kemasan sisi lebar bagian depan dan belakang masing-masing
seluas 40% (empat puluh persen), diawali dengan kata “Peringatan” dengan menggunakan huruf berwarna putih dengan dasar hitam, harus dicetak dengan jelas dan mencolok, baik sebagian atau seluruhnya;
b. gambar sebagaimana dimaksud pada huruf a harus dicetak berwarna; dan
c. jenis huruf harus menggunakan huruf arial bold dan font 10 (sepuluh) atau proporsional dengan Kemasan, tulisan warna putih di atas latar belakang hitam.
(5) Gambar dan tulisan peringatan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tidak boleh tertutup oleh apapun sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 18
Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau tanpa mencantumkan peringatan kesehatan berupa gambar dan tulisan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14, Pasal 15, dan Pasal 17
dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 19
Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau berupa Rokok wajib mencantumkan informasi kandungan kadar Nikotin dan Tar sesuai hasil pengujian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 pada Label setiap Kemasan dengan penempatan yang jelas dan mudah dibaca.

Pasal 20
Pencantuman informasi tentang kandungan kadar Nikotin dan Tar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 wajib ditempatkan pada sisi samping setiap Kemasan Produk Tembakau, dibuat kotak dengan garis pinggir
1 mm (satu milimeter), warna kontras antara warna dasar dan tulisan, ukuran tulisan paling sedikit 3 mm (tiga milimeter), sehingga dapat terlihat dengan jelas dan mudah dibaca.

Pasal 21
Selain pencantuman informasi tentang kadar Nikotin dan Tar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20, pada sisi samping lainnya dari Kemasan Produk Tembakau wajib dicantumkan:
a. pernyataan, “dilarang menjual atau memberi kepada anak berusia di bawah 18 tahun dan perempuan hamil”; dan
b. kode produksi, tanggal, bulan, dan tahun produksi, serta nama dan alamat produsen.

Pasal 22
Pada sisi samping lainnya dari Kemasan Produk Tembakau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 dapat dicantumkan pernyataan, “tidak ada batas aman” dan “mengandung lebih dari 4000 zat kimia berbahaya serta lebih dari 43 zat penyebab kanker”.

Pasal 23
Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau tanpa mencantumkan informasi kandungan kadar Nikotin dan Tar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19, Pasal 20, dan Pasal 21
dikenakan sanksi administratif sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 24
(1) Setiap produsen dilarang untuk mencantumkan keterangan atau tanda apapun yang menyesatkan atau kata-kata yang bersifat promotif.
(2) Selain larangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), setiap produsen dilarang mencantumkan kata “Light”, “Ultra Light”, “Mild”, “Extra Mild”, “Low Tar”, “Slim”, “Special”, “Full Flavour”, “Premium” atau kata lain yang mengindikasikan kualitas, superioritas, rasa aman, pencitraan, kepribadian ataupun kata-kata dengan arti yang sama.
(3) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak berlaku bagi Produk Tembakau yang sudah mendapatkan sertifikat merek sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
(4) Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau yang mencantumkan keterangan atau tanda apapun yang menyesatkan atau kata-kata yang bersifat promotif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Bagian Ketiga
Peredaran
Pasal 25
Setiap orang dilarang menjual Produk Tembakau:
a. menggunakan mesin layan diri;
b. kepada anak di bawah usia 18 (delapan belas) tahun; dan
c. kepada perempuan hamil.

Pasal 26
(1) Pemerintah melakukan pengendalian Iklan Produk Tembakau.
(2) Pengendalian Iklan Produk Tembakau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan pada media cetak, media penyiaran, media teknologi informasi, dan/atau media luar ruang.

Pasal 27
Pengendalian Iklan Produk Tembakau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26, antara lain dilakukan sebagai
berikut:
a. mencantumkan peringatan kesehatan dalam bentuk gambar dan tulisan sebesar paling sedikit 10% (sepuluh persen) dari total durasi iklan dan/atau 15% (lima belas persen) dari total luas iklan;
b. mencantumkan penandaan/tulisan “18+” dalam Iklan Produk Tembakau;
c. tidak memperagakan, menampilkan menggunakan, wujud atau bentuk dan/atau Rokok atau sebutan lain yang dapat diasosiasikan dengan merek Produk Tembakau;
d. tidak mencantumkan nama produk yang bersangkutan adalah Rokok;
e. tidak menggambarkan atau menyarankan bahwa merokok memberikan manfaat bagi kesehatan;
f. tidak menggunakan kata atau kalimat yang menyesatkan;
g. tidak merangsang atau menyarankan orang untuk merokok;
h. tidak menampilkan anak, remaja, dan/atau wanita hamil dalam bentuk gambar dan/atau tulisan;
i. tidak ditujukan terhadap anak, remaja, dan/atau wanita hamil;
j. tidak menggunakan tokoh kartun sebagai model iklan; dan
k. tidak bertentangan dengan norma yang berlaku dalam masyarakat.

Pasal 28
Selain memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27, Iklan Produk Tembakau di media cetak
wajib memenuhi ketentuan sebagai berikut:
a. tidak diletakkan di sampul depan dan/atau belakang media cetak, atau halaman depan surat kabar;
b. tidak diletakkan berdekatan dengan iklan makanan dan minuman;
c. luas kolom iklan tidak memenuhi seluruh halaman; dan
d. tidak dimuat di media cetak untuk anak, remaja, dan perempuan.

Pasal 29
Selain pengendalian Iklan Produk Tembakau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27, iklan di media penyiaran hanya dapat ditayangkan setelah pukul 21.30 sampai dengan pukul 05.00 waktu setempat.

Pasal 30
Selain pengendalian Iklan Produk Tembakau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27, iklan di media teknologi informasi harus memenuhi ketentuan situs merek dagang Produk Tembakau yang menerapkan verifikasi umur untuk membatasi akses hanya kepada orang berusia 18 (delapan belas) tahun ke atas.

Pasal 31
Selain pengendalian Iklan Produk Tembakau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27, iklan di media luar ruang harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
a. tidak diletakkan di Kawasan Tanpa Rokok;
b. tidak diletakkan di jalan utama atau protokol;
c. harus diletakkan sejajar dengan bahu jalan dan tidak boleh memotong jalan atau melintang; dan
d. tidak boleh melebihi ukuran 72 m2 (tujuh puluh dua meter persegi).

Pasal 32
Dalam rangka memenuhi akses ketersediaan informasi dan edukasi kesehatan masyarakat, Pemerintah dan Pemerintah Daerah menyelenggarakan iklan layanan masyarakat mengenai bahaya menggunakan Produk Tembakau.

Pasal 33
Ketentuan lebih lanjut mengenai Iklan Produk Tembakau diatur dengan peraturan instansi yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang penyiaran.

Pasal 34
Ketentuan lebih lanjut mengenai Iklan Produk Tembakau di media luar ruang diatur oleh Pemerintah Daerah.

Pasal 35
(1) Pemerintah melakukan pengendalian Promosi Produk Tembakau.
(2) Ketentuan pengendalian Promosi Produk Tembakau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
sebagai berikut:
a. tidak memberikan secara cuma-cuma, potongan harga, hadiah Produk Tembakau, atau produk lainnya
yang dikaitkan dengan Produk Tembakau;
b. tidak menggunakan logo dan/atau merek Produk Tembakau pada produk atau barang bukan
Produk Tembakau; dan
c. tidak menggunakan logo dan/atau merek Produk Tembakau pada suatu kegiatan lembaga dan/atau perorangan.

Pasal 36
(1) Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau yang mensponsori suatu kegiatan lembaga dan/atau perorangan hanya dapat dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut:
a. tidak menggunakan nama merek dagang dan logo Produk Tembakau termasuk brand image Produk Tembakau;
b. tidak bertujuan untuk mempromosikan Produk Tembakau.
(2) Sponsor dilarang sebagaimana untuk dimaksud kegiatan pada lembaga ayat (1) dan/atau perorangan yang diliput media.

Pasal 37
Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau yang menjadi sponsor dalam bentuk
tanggung jawab sosial perusahaan hanya dapat dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut:
a. tidak menggunakan nama merek dagang dan logo Produk Tembakau termasuk brand image Produk Tembakau; dan
b. tidak bertujuan untuk mempromosikan Produk Tembakau.

Pasal 38
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengendalian Sponsor Produk Tembakau sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 36 dan Pasal 37 diatur oleh Pemerintah Daerah.

Pasal 39
Setiap orang dilarang menyiarkan dan menggambarkan dalam bentuk menampilkan gambar atau atau foto, menampakkan menayangkan, orang sedang merokok, memperlihatkan batang Rokok, asap Rokok, bungkus Rokok atau yang berhubungan dengan Produk Tembakau serta segala bentuk informasi Produk Tembakau di media cetak, media penyiaran, dan media teknologi informasi yang berhubungan dengan kegiatan komersial/iklan atau membuat orang ingin merokok.

Pasal 40
Setiap orang yang mengiklankan dan/atau mempromosikan Produk Tembakau tidak sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27, Pasal 28, Pasal 29, Pasal 30, Pasal 31, Pasal 35, Pasal 36, Pasal
37, dan Pasal 39, dikenakan sanksi administratif oleh Menteri dan/atau menteri terkait berupa:
a. penarikan dan/atau perbaikan iklan;
b. peringatan tertulis; dan/atau
c. pelarangan sementara mengiklankan Produk Tembakau yang bersangkutan pada pelanggaran berulang atau pelanggaran berat.

Bagian Keempat
Perlindungan Khusus Bagi Anak Dan Perempuan Hamil
Pasal 41
Penyelenggaraan perlindungan anak dan perempuan hamil terhadap bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau, dilaksanakan secara terpadu dan komprehensif melalui kegiatan pencegahan, pemulihan kesehatan fisik dan mental serta pemulihan sosial.

Pasal 42
Kegiatan pencegahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 dilakukan dalam rangka memberi pemahaman kepada anak dan perempuan hamil mengenai dampak buruk penggunaan Produk Tembakau.

Pasal 43
(1) Kegiatan pemulihan kesehatan fisik dan mental sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ditujukan untuk memulihkan kesehatan baik fisik maupun mental anak dan ibu hamil akibat penggunaan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau.
(2) Pemulihan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui kegiatan antara lain:
a. pemeriksaan fisik dan mental;
b. pengobatan;
c. pemberian terapi psikososial;
d. pemberian terapi mental; dan/atau
e. melakukan rujukan.
(3) Pemulihan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan oleh tenaga kesehatan yang berkompeten.

Pasal 44
(1) Kegiatan pemulihan sosial sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ditujukan untuk memulihkan dan mengembangkan kemampuan anak yang mengalami disfungsi sosial akibat penggunaan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau agar dapat melaksanakan fungsi sosial secara wajar.
(2) Kegiatan pemulihan sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui rehabilitasi sosial
dalam bentuk antara lain:
a. motivasi dan diagnosis psikososial;
b. perawatan dan pengasuhan;
c. pelatihan vokasional dan pembinaan kewirausahaan;
d. bimbingan mental spiritual;
e. bimbingan fisik;
f. bimbingan sosial dan konseling psikososial;
g. pelayanan aksesibilitas;
h. bantuan dan asistensi sosial;
i. bimbingan resosialisasi;
j. bimbingan lanjut; dan/atau
k. melakukan rujukan.
(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai rehabilitasi sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur dengan peraturan menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang sosial.

Pasal 45
Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau dilarang memberikan Produk Tembakau dan/atau barang yang menyerupai Produk Tembakau secara cuma-cuma kepada anak, remaja, dan perempuan hamil.

Pasal 46
Setiap orang dilarang menyuruh anak di bawah usia 18 (depalan belas) tahun untuk menjual, membeli, atau mengonsumsi Produk Tembakau.

Pasal 47
(1) Setiap penyelenggaraan kegiatan yang disponsori oleh Produk Tembakau dan/atau bertujuan untuk mempromosikan Produk Tembakau dilarang mengikutsertakan anak di bawah usia 18 (delapan belas) tahun.
(2) Setiap orang yang menyelenggarakan kegiatan yang disponsori Produk Tembakau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang mengikutsertakan anak di bawah usia 18 (delapan belas) tahun dikenakan sanksi oleh pejabat Pemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya.

Pasal 48
(1) Dalam rangka memberikan perlindungan kepada anak terhadap bahaya bahan yang mengandung Zat
Adiktif berupa Produk Tembakau, Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib menyediakan posko pelayanan selama 24 (dua puluh empat) jam.
(2) Posko pelayanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa hotline service atau call center.

Bagian Kelima
Kawasan Tanpa Rokok
Pasal 49
Dalam rangka penyelenggaraan pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi
kesehatan, Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib mewujudkan Kawasan Tanpa Rokok.

Pasal 50
(1) Kawasan Tanpa Rokok sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 antara lain:
a. fasilitas pelayanan kesehatan;
b. tempat proses belajar mengajar;
c. tempat anak bermain;
d. tempat ibadah;
e. angkutan umum;
f. tempat kerja; dan
g. tempat umum dan tempat lain yang ditetapkan.
(2) Larangan kegiatan menjual, mengiklankan, dan mempromosikan Produk Tembakau tidak berlaku bagi tempat yang digunakan untuk kegiatan penjualan Produk Tembakau di lingkungan Kawasan Tanpa Rokok.
(3) Larangan kegiatan memproduksi Produk Tembakau tidak berlaku bagi tempat yang digunakan untuk kegiatan produksi Produk Tembakau di lingkungan Kawasan Tanpa Rokok.
(4) Pimpinan atau sebagaimana penanggung dimaksud pada jawab ayat tempat (1) wajib menerapkan Kawasan Tanpa Rokok.

Pasal 51
(1) Kawasan Tanpa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 huruf f dan huruf g menyediakan tempat khusus untuk merokok.
(2) Tempat khusus untuk merokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus merupakan ruang terbuka yang berhubungan langsung dengan udara luar.

Pasal 52
Pemerintah Daerah wajib menetapkan Kawasan Tanpa Rokok di wilayahnya dengan Peraturan Daerah.

BAB V
PERAN SERTA MASYARAKAT

Pasal 53
(1) Masyarakat dapat berperan serta dalam rangka pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal.
(2) Peran serta sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan oleh perorangan, kelompok, badan
hukum atau badan usaha, dan lembaga atau organisasi yang diselenggarakan oleh masyarakat.

Pasal 54
Peran serta masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 dilaksanakan melalui:
a. pemikiran penentuan dan masukan kebijakan berkenaan dan/atau dengan pelaksanaan program pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan;
b. penyelenggaraan, pemberian bantuan, dan/atau kerjasama dalam kegiatan penelitian dan pengembangan
pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan;
c. pengadaan dan pemberian bantuan sarana dan prasarana bagi penyelenggaraan pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan;
d. keikutsertaan dalam pemberian bimbingan dan penyuluhan serta penyebarluasan informasi kepada masyarakat berkenaan dengan penyelenggaraan pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif
berupa Produk Tembakau bagi kesehatan; dan
e. kegiatan pengawasan dan pelaporan pelanggaran yang ditemukan dalam rangka penyelenggaraa pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan.

Pasal 55
Peran serta masyarakat dalam rangka penyelenggaraan upaya pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif
berupa Produk Tembakau bagi kesehatan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang- undangan.

Pasal 56
Dalam rangka meningkatkan peran serta masyarakat, Pemerintah dan Pemerintah Daerah bekerja sama dengan
lembaga terkait lainnya untuk menyebarluaskan informasi dan edukasi penyelenggaraan pengamanan
bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan.

BAB VI
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Bagian Kesatu
Pembinaan
Pasal 57
Menteri, menteri terkait, Kepala Badan, dan Pemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya melakukan
pembinaan atas penyelenggaraan pengamanan Produk Tembakau sebagai Zat Adiktif bagi kesehatan dengan:
a. mewujudkan Kawasan Tanpa Rokok;
b. mencegah perokok pemula dan melakukan konseling berhenti merokok;
c. memberikan informasi, edukasi, dan pengembangan kemampuan masyarakat untuk berperilaku hidup
sehat;
d. bekerja sama dengan badan/atau lembaga internasional atau organisasi kemasyarakatan untuk
menyelenggarakan pengamanan Produk Tembakau sebagai Zat Adiktif bagi kesehatan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan; dan
e. memberikan penghargaan kepada orang atau badan yang telah berjasa dalam membantu penyelenggaraan
pengamanan Produk Tembakau sebagai Zat Adiktif bagi kesehatan.

Pasal 58
(1) Menteri, menteri terkait, Kepala Badan, dan Pemerintah Daerah melakukan upaya pengembangan dalam rangka diversifikasi Produk Tembakau yang penggunaannya akan membawa manfaat bagi kesehatan.
(2) Diversifikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan dengan melibatkan peran serta
masyarakat sebagai upaya melindungi kelestarian tanaman tembakau. Bagian Kedua Pengawasan

Pasal 59
(1) Menteri, menteri terkait, Kepala Badan, dan Pemerintah Daerah melakukan pengawasan atas
pelaksanaan upaya pengamanan bahan yang mengandung Zat Adiktif berupa Produk Tembakau bagi kesehatan sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing.
(2) Dalam rangka dimaksud Kepala pengawasan sebagaimana pada ayat (1), Menteri, menteri terkait,
Badan, mengambil dan Pemerintah tindakan Daerah administratif dapat terhadap pelanggaran ketentuan dalam Peraturan Pemerintah ini sesuai dengan ketentuan peraturan perundang- undangan.

Pasal 60
(1) Pengawasan terhadap Produk Tembakau yang beredar, promosi, dan pencantuman peringatan kesehatan
dalam iklan dan Kemasan Produk Tembakau dilaksanakan oleh Kepala Badan.
(2) Pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan oleh Kepala Badan dan berkoordinasi
dengan instansi terkait.
(3) Dalam melakukan pengawasan Produk Tembakau yang beredar, iklan, dan promosi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Kepala Badan dapat mengenai sanksi administratif berupa:
a. teguran lisan;
b. teguran tertulis;
c. penarikan produk;
d. rekomendasi penghentian sementara kegiatan; dan/atau
e. rekomendasi penindakan kepada instansi terkait sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
(4) Rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf d dan huruf e harus dilaksanakan oleh instansi penerima rekomendasi dalam jangka waktu paling lama 30 (tiga puluh) hari kerja.
(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan pengawasan Produk Tembakau yang beredar, pencantuman peringatan kesehatan dalam iklan dan Kemasan Produk Tembakau, dan promosi diatur
oleh Kepala Badan.

BAB VII
KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 61
Setiap orang yang memproduksi dan/atau mengimpor Produk Tembakau harus menyesuaikan dengan ketentuan Pasal 14, Pasal 15, dan Pasal 17 paling lambat 18 (delapan belas) bulan terhitung sejak Peraturan
Pemerintah ini diundangkan.

Pasal 62
Setiap orang yang mempromosikan dan/atau mengiklankan Produk Tembakau harus menyesuaikan dengan ketentuan Pasal 27, Pasal 28, Pasal 29, Pasal 30, Pasal 31, dan Pasal 35 paling lambat 12 (dua belas) bulan terhitung sejak Peraturan Pemerintah ini diundangkan.

Setiap orang memproduksi, mengimpor, dan/atau mengedarkan Produk Tembakau yang menjadi sponsor suatu kegiatan harus menyesuaikan dengan ketentuan Pasal 36, dan Pasal 37 paling lambat 12 (dua belas) bulan terhitung sejak Peraturan Pemerintah ini diundangkan.

BAB VIII
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 63
Pada saat Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku, semua peraturan pelaksanaan dari Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2003 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 36, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4276) dinyatakan masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah ini.

Pasal 64
Pada saat Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku, maka Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2003 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 36, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4276), dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 65
Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. Agar setiap orang mengetahuinya, pengundangan Peraturan penempatannya dalam memerintahkan Pemerintah Lembaran ini Negara dengan Republik Indonesia. 

Sumber: http://news.detik.com/read/2013/01/09/140103/2137259/10/ini-dia-isi-lengkap-pp-tembakau-yang-disahkan-sby 
Selengkapnya...